Dirty Poker menggores luka yang dalam dalam dunia judi

Dirty Poker menggores luka yang dalam dalam dunia judi – Satu hari, seorang rekan memberikan saya satu buku yang tidak pernah saya dengar. “Dirty Poker” ialah mengenai selingkuh di meja poker. Itu dicatat di tahun 2006 oleh seorang pria namanya Richard Marcus, yang mengaku sudah lakukan manipulasi dalam poker serta permainan peluang yang lain, profesi hidupnya.

Sudah pernahkah Anda bertanya-tanya apa Anda ditipu semasa laga poker – khususnya saat Anda kehilangan pot besar dengan tangan monster? Selama ini bentuk manipulasi yang umum ialah kolusi. (Ada pula beberapa bentuk lain.) Kolusi ialah sedikit seni. Diperlukan dua atau bisa lebih pemain di meja untuk bekerjasama untuk menaklukkan musuh.

Ditambah lagi, dealer bisa jadi sisi dari pola. Marcus memvisualisasikan satu bentuk kolusi yang pintar yang menyertakan pemakaian peletakan satu chip kolektor untuk memberitahu “pasangannya” mengenai kemampuan tangannya, khususnya tangan monster. Partner selanjutnya bisa menolong membuat ukuran pot dengan meningkatkan sesudah sasaran menyebut taruhan kunjungi http://199.192.30.198/.

Membaca buku ini membuat saya memikir kembali lagi. Sekian tahun lalu, saya benar-benar berprasangka buruk saya sudah ditipu semasa permainan permainan hold’em terbatas. Serta, dealer itu kemungkinan adalah sekutu buat ke-2 colluders.

Di bawah pistol itu, saya melihat QJ yang pas serta menyebut untuk lihat ketidakberhasilan. Itu ialah ketidakberhasilan besar buat saya: QJ-7 offsuit. Saya mempunyai dua pasangan paling atas di papan catat. Itu tangan yang mengagumkan tapi benar-benar rawan. Dalam masalah semacam itu, ketetapan paling baik ialah bertaruh (atau meningkatkan bila ada taruhan sebelum Anda), khususnya untuk mencairkan lapangan hingga dua pasangan paling atas Anda mempunyai kesempatan yang semakin lebih bagus untuk bertahan dalam pertempuran, serta memenangi pot.