Category Archives: Sepakbola

Prediksi Liverpool vs Burnley, Liga Inggris 11 Juli 2020

Prediksi Liverpool vs Burnley, Liga Inggris 11 Juli 2020 – Prediksi Liverpool vs Burnley pada pekan 35 Liga Inggris di Anfield, Sabtu (11/7) malam. Motivasi menang lebih besar berada dalam diri The Clarets daripada Mo Salah dan kawan-kawan.

Setelah kalah telak 4-0 dari Manchester City, kini Liverpool berhasil meraih kemenangan dalam dua pertandingan terakhir di Liga Inggris. Meskipun The Reds sudah memastikan diri menyegel gelar juara Premier League musim ini, namun mereka punya target lain yaitu melampaui rekor poin terbanyak Manchester City yang dicatatkan musim lalu.

Di sisi lain, The Clarets saat ini berada pada posisi kesembilan di klasemen saat ini, dan untuk mengamankan tiket ke Liga Europa, mereka butuh finish setidaknya pada posisi keenam klasemen. Dengan empat laga sisa dan 12 poin maksimal, secara matematis Burnley masih bisa lolos ke kompetisi kasta kedua benua biru itu tonton di streaming bola.

Head-to-head Liverpool vs Burnley Pada pertemuan pertama musim ini pasukan Juergen Klopp menang di kandang Burnley dengan skor 0-3. Mereka juga memenangi empat pertemuan terakhir melawan The Clarets. Lima dari enam pertandingan sebelumnya berakhir dengan gol dari kedua tim.

Di stadion ini, The Reds menang dua kali dari tiga pertemuan terkini lawan Burnley. Prediksi Liverpool vs Burnley The Reds menang 1-3 saat tandang di Brighton. Sementara itu, The Clarets memastikan kemenangan 0-1 di kandang West Ham United. Meski pun secara motivasi Liverpool sudah tak punya apa-apa lagi, mereka tetap menjadi favorit pada pertandingan ini.

Prediksi Sheffield United vs Chelsea, Liga Inggris 11 Juli 2020

Prediksi Sheffield United vs Chelsea, Liga Inggris 11 Juli 2020 – Prediksi Sheffield United vs Chelsea pada pekan 35 Liga Inggris di Bramall Lane, Sabtu (11/7) malam. The Blades akan mengejar jatah kompetisi Eropa, sementara The Blues tak boleh kehilangan poin demi menjaga posisi ketiganya.

Chelsea berhasil naik ke tempat ketiga (60 poin) namunakan menjumpai salah satu tim yang berambisi besar lolos ke Eropa dan tengah duduk pada posisi ketujuh, Sheffield United (51 poin). Pesaing terdekat The Blues, Leicester City di posisi keempat klasemen, akan tandang ke tim zona degradasi AFC Bournemouth akhir pekan ini.

Dalam kasus The Blades, selain mereka masih ada empat tim lain termasuk Arsenal dan Wolves yang akan berebut dua tiket Liga Europa musim depan kunjungi agen sbobet terpercaya.

Head-to-head Sheffield United vs Chelsea Pada pertemuan pertama musim ini kedua tim imbang 2-2 di Stamford Bridge. Pasukan Frank Lampard telah memenangkan tiga dari empat perjumpaan sebelumnya dengan Sheffield United.

Mereka juga telah mencetak dua gol atau lebih dalam setiap perjumpaan sejak 1994. Di stadion ini, tuan rumah memenangkan tiga dari lima pertemuan sebelumnya melawan The Blades.

Prediksi Sheffield United vs Chelsea Pasukan Chris Wilder menang 1-0 di kandang pada laga terbarunya lawan Wolves. Itu adalah kemenangan yang sangat penting karena Wolves adalah pesaing untuk memperebutkan tiket Liga Europa. Sementara itu, The Blues memastikan kemenangan 2-3 di kandang Crystal Palace.

Dilihat dari catatan H2H, tim asuhan Frank Lampard menjadi favorit pada laga ini. Mereka adalah salah satu tim terbaik di liga, dan mengejar tempat ketiga klasemen Premier League. Selain itu, Chelsea tidak terkalahkan melawan Sheffield United sejak 1993, dan telah mencetak dua atau lebih gol dalam setiap pertandingan sejak 1994.

Chelsea juga telah memenangkan delapan dari sembilan pertandingan terakhir secara keseluruhan, sedangkan Sheffield United memiliki hanya tiga kemenangan dari 10 laga sebelumnya.

Baca selanjutnya di Gilabola.com: https://gilabola.com/inggris/prediksi-sheffield-united-vs-chelsea-liga-inggris-11-juli-2020/

Prediksi Liga Premier: Drummer Lawro v Sports Team Al Greenwood

Prediksi Liga Premier: Drummer Lawro v Sports Team Al Greenwood – Lawro akan berada di Goodison Park sebagai komentator untuk BBC Radio 5 Live dan berkata: “Dari semua game yang dimainkan secara tertutup akhir pekan ini, ini akan terasa seperti yang paling aneh.

“Ini adalah derby tetapi tidak akan terasa seperti dalam bentuk atau bentuk apa pun. Saya akan sangat terkejut jika para pemain saling berdempetan seperti biasanya kunjungi Taruhan Bola.

“Goodison biasanya merupakan tempat yang menakutkan dalam hal dukungan yang diperoleh Everton, terutama melawan Liverpool, dan para pemain biasanya memberi makan atmosfer derby itu. Namun, kami tidak akan melihat hal itu kali ini.”

Lawro membuat prediksi untuk semua 380 pertandingan papan atas musim ini, melawan berbagai tamu.

Minggu ini dia melawan Al Greenwood, drummer dengan band indie Sports Team.

Sports Team berada di urutan kedua di tangga lagu dengan album debut mereka ‘Deep Down Happy’, kehilangan posisi teratas untuk Lady Gaga dengan kurang dari 600 penjualan.

“Minggu ini sangat sibuk,” kata Greenwood kepada BBC Sport. “Kombinasi dari album kami keluar dan sepakbola Liga Premier yang kembali telah membuatnya menjadi beberapa hari yang luar biasa.”

Greenwood adalah penggemar Manchester United dan pemain sepak bola yang tajam.

Dia mengatakan kepada BBC Sport: “Saya dulu bermain cukup kompetitif, tidak pernah pada level yang terlalu tinggi, tapi saya akan berlatih atau bermain enam atau tujuh kali seminggu.

“Sejak band ini dimulai, saya jauh lebih sebagai pemain lima sisi sesekali – kami memiliki kickaround di taman minggu ini sebenarnya – tapi saya masih penggemar sepak bola akar rumput dan pendukung besar permainan pria dan wanita.

“Sepak bola wanita telah membuat lompatan yang luar biasa dalam beberapa tahun terakhir dan saya benar-benar kecewa melihat itu tidak kembali setelah musim dihentikan lebih awal oleh pandemi coronavirus.

Jadon Sancho: Bagaimana anak sekolah yang berpikiran tunggal mewujudkan mimpinya

Jadon Sancho: Bagaimana anak sekolah yang berpikiran tunggal mewujudkan mimpinya – Jadon Sancho menjatuhkan tas sekolahnya dan duduk. Kemeja putihnya – lengan bajunya digulung dan pakaiannya dibuang – digantung di pundaknya yang berusia 14 tahun. Dasi merah anggur dan emasnya diikat longgar di lehernya. Dia dan rekan satu timnya dari usia di bawah 15 tahun Watford telah dibebaskan dari ruang kelas mereka dan, satu per satu, dipanggil ke salah satu kantor kecil di lantai atas sekolah.

Pelatih mereka, Louis Lancaster, ada di sana untuk bertemu para pemainnya dan mendiskusikan ambisi mereka. Ketika ditanya apa yang dia inginkan dari sepakbola, balasan Sancho datang tanpa ragu. “Saya ingin bermain untuk Inggris, dan saya ingin bermain untuk salah satu klub top Eropa,” katanya. “Aku ingin keluargaku bangga padaku.”

Berusia 19, ia telah mencapai semua prestasi itu dan golnya untuk Borussia Dortmund melawan Barcelona di Nou Camp, Rabu adalah landmark sepakbola terbarunya. Apakah dia memiliki lebih banyak di klub masih harus dilihat, dengan laporan menunjukkan dia akan pergi pada Januari setelah berselisih tentang “masalah disiplin”. Dia, tampaknya, dicari oleh banyak klub terkemuka Eropa.¬†Info lengkap kunjungi¬†3DSbobet

Berada di tengah-tengah saga transfer dengan taruhan tinggi adalah dunia yang jauh dari lingkungan di mana Sancho memperoleh pendidikan sepakbola pertamanya. Itu terjadi di kandang – lapangan olahraga segala cuaca – di dekat rumahnya di Kennington, London selatan. Dia adalah teman masa kecil dengan Reiss Nelson dan Ian Carlo Poveda dari Arsenal, yang kemudian menjadi rekan setim Manchester City. Dia ditemukan oleh Watford pada usia tujuh dan akan melakukan perjalanan melintasi London tiga malam seminggu untuk berlatih dengan Hornets sampai, pada usia 11, dia cukup tua untuk menghadiri sekolah mitra klub, Akademi Harefield di Uxbridge, London barat.

Perjalanan dari Kennington ke Uxbridge terlalu lama untuk dapat dilakukan setiap hari, dan karena itu datanglah yang pertama dari banyak pengorbanan yang akan dilakukan Sancho muda dalam mengejar mimpinya: ia meninggalkan keluarganya di rumah untuk tinggal bersama seorang bibi di Northolt, dan diangkut dengan feri perjalanan 14 mil ke sekolah dengan taksi setiap hari. Ketika fasilitas asrama dibuka di Harefield, Sancho meninggalkan keluarganya untuk tinggal di halaman sekolah.

Dari Senin hingga Jumat, rutinitasnya berputar di sekitar sepakbola. Kelas pagi terganggu untuk pelatihan. Dia akan kembali ke sekolah pada sore hari dan, ketika anak-anak lain pulang, dia harus menebus waktu pelajaran yang hilang sebelum pelatihan malam dimulai. Kemudian kembali ke asrama, bilas dan ulangi.

Perry Price adalah bek kiri di akademi Watford dan teman sekolah Sancho. “Dia selalu menyebut klub-klub besar – Real Madrid, Barcelona,” Price mengatakan kepada BBC Sport. “Itu selalu menjadi bagian dari rencananya. Dia mengorbankan masa mudanya untuk sepak bola.”

Sancho bukan siswa yang mengganggu tetapi, selama masa sekolah, sepak bola mendominasi fokusnya. “Saya ingat salah satu gurunya berkata: ‘Jadon, bisakah Anda keluar dari YouTube dan melanjutkan pekerjaan Anda,'” kenang Lancaster. “Saya melihat ke komputernya dan dia melihat Ronaldinho di layar. Peramban berjalan turun. Dia berbalik, saya melihat ke belakang – Ronaldinho kembali ke layar.”